keluarga,  Refleksi

Perbandingan Hidup di Jogja dan Malang

 

Ketika baru menikah, saya masih berstatus sebagai mahasiswa dan belum memiliki pekerjaan. Nah berhubung istri sudah hamil tua, jadi fokus utama saya selepas lulus S2 adalah mencari pekerjaan. Saya ga mau lagi ditanya-tanya lagi “kerja apa sekarang” ketika anak saya lahir nanti. Singkat cerita dapatlah saya pekerjaan menjadi dosen di tempat baru, Malang. Tulisan ini berisi pandangan saya mengenai dua kota tersebut, Jogja dan Malang. Sebelumnya saya jelaskan dulu posisi saya, saya tinggal di Jogja selama lebih dari 20 tahun dan tinggal di Malang baru 1 tahun. Segala pandangan subjektif mungkin akan muncul dalam tulisan ini.

Jogja dan Malang merupakan dua kota yang sering disebut kota pelajar karena banyaknya mahasiswa yang berkuliah di kota ini. Hal ini tentu juga karena banyaknya kampus di kedua kota ini. Jogja memiliki Universitas Gadjah Mada sebagai duta kampus negeri, sementara Malang memiliki Universitas Brawijaya. Untuk kampus swasta, Jogja memiliki Universitas Islam Indonesia, sementara Malang memiliki Universitas Muhammadiyah Malang. Kedua kota ini juga bukan merupakan kota besar (jika dibandingkan dengan Jakarta atau Surabaya), namun juga tidak bisa disebut kota kecil. Kedua kota ini memiliki destinasi wisata yang sangat banyak dan bervariasi, mulai dari wisata budaya, wisata edukasi, wisata alam (pantai dan gunung), dan wisata kekinian yang harga tiket masuknya mahal. Harga barang-barang dan makanan di kedua kota ini juga tidak jauh berbeda, ya harga mahasiswa lah. Akses kedua kota ini juga sama-sama mudah, memiliki bandara, stasiun, terminal, dan sudah dijangkau oleh transportasi online. Lebar jalan di kedua kota ini juga hampir sama, sama-sama sempit. Jadi sebenarnya kedua kota ini banyak samanya.

Namun begitu tentu dilihat dari segi kondisi alam dan kehidupan sosial ekonomi, banyak hal yang bisa dibandingkan dari kedua kota ini. Mari kita ulas satu per satu

 

Kondisi Fisik Malang dan Jogja

Kondisi alam Jogja dan Malang sebenarnya tidak jauh berbeda, sama-sama memiliki pantai dan gunung. Meskipun demikian suhu udara di Jogja dan di Malang cukup berbeda. Malang memang terkenal dengan hawa dinginnya. Bagi orang yang menyukai hawa dingin tentu Malang lebih nyaman ditinggali. Meskipun demikian, cuaca di Malang cenderung lebih gloomy, dan ini kadang berdampak pada mood. Sementara di Jogja lebih cerah dan lebih mudah menemukan sunset bagus di Jogja. Sementara jika dilihat dari tata kota, kedua kota ini juga sama-sama memiliki jalanan yang sempit, meskipun Jogja masih lebih baik dalam aspek ini. Pemukiman di Malang lebih banyak dalam wujud perumahan, sementara di Jogja kampung-kampung non-perumahan masih mendominasi.

 

Kondisi Sosial Masyarakat

Kata orang, Jogja dan Solo itu adalah orang Jawa yang sebenarnya. Jogja terkenal dengan masyarakatnya yang ramah, penuh tata krama, gaya bicaranya halus, dan banyak basa-basinya. Sementara orang Jawa Timur, terutama Malang, terkenal dengan gaya bicaranya yang kasar dan ceplas-ceplos. Hal itu mungkin ada benarnya, karena sepengamatan saya orang Malang memang jarang menggunakan bahasa Jawa halus dalam percakapan sehari-hari. Tapi stigmanya tidak sampai separah itu kok, banyak orang Malang yang saya temui juga bersikap santun dan lembut. Kedua kota ini juga memiliki bahasa gaul dengan bahasa “walikan” (kebalikan)nya. Namun bahasa walikan di Jogja didasarkan atas rumus aksara Jawa, sementara bahasa walikan di Malang berdasar aksara latin. Misal nih, kalau kata “Mas” di Jogja akan berubah menjadi “Dab”, sementara di Malang kata “Mas” akan berubah menjadi “Sam”. Buat apa? Ya biar terlihat gaul dan kreatif saja.

Gaya hidup orang Jogja dan Malang juga tidak jauh berbeda, meskipun dalam hal ke-selow-an, Jogja jauh lebih selow. Contohnya dalam bekerja, puncak kemacetan di Jogja itu biasanya terjadi jam 7.00 pagi dan jam 17.00 sore, sementara di Malang puncak kemacetan itu jam 6.30 pagi dan jam 18.00. Tahu kan maksudnya? Orang Jogja juga lebih selow soal tata kota, makanya angkringan dan pedagang kaki lima ada dimana-mana, misalnya di alun-alun kota. Biarpun kotor, jorok, semrawut ya gapapa, yang penting semua happy dan kenyang. Sementara kalau di Malang sedikit lebih tertata, makanya ga boleh ada pedagang di alun-alun kota. Ya meskipun bagus, rapi, dan bersih, tapi kalau ga bawa makanan sendiri ya kelaparan.

 

Harga Barang dan Jasa

Harga barang dan jasa di kedua kota ini juga tidak jauh berbeda. Misal untuk makanan jadi, dengan harga 15 ribu itu sudah makan enak lengkap dengan minumannya. Tapi kalau mau dibandingkan per komponen sepertinya Jogja lebih murah. Misal nih, harga es teh di Jogja itu rata-rata 2rb, sementara di Malang harganya rata-rata 3rb. Tapi kalau mau beli bahan makanan mentah, harga di Malang jauuuh lebih murah, terutama sayur dan buah. Ya jelas, karena di Malang lebih dekat dengan produsennya. Soal harga jasa ga ada beda.

Bagaimana dengan harga tanah dan rumah? Keduanya sama-sama muahaaal. Tapi Malang sih masih lebih mendingan dalam hal ini, dalam radius 15KM dari pusat kota masih masih bisa mencari tanah seharga 1,5 jt/m. Sementara kalau di Jogja dengan radius yang sama, harganya sudah di atas 2 jt/m semua. Apalagi kalau dilihat besaran UMK Jogja dan Malang. Tahun 2020 ini UMK Jogja sebesar 1,8jt, sementara Malang 2,8jt. Itu tentu masalah besar bagi orang asli Jogja. Namun sepertinya pemangku kepentingan di Jogja tidak pernah menganggap itu sebagai masalah sehingga kondisi ini dibiarkan begitu saja. Jogja memang bikin rindu, makanya orang yang sudah minum airnya Jogja akan selalu memiliki keinginan untuk tinggal di Jogja. Akibatnya apa? Ya hukum ekonomi berlaku, permintaan tinggi, pewaran terbatas, maka harga naik. Dan yang bisa beli tanah dan rumah di Jogja adalah orang-orang dari kota besar, sementara orang Jogja asli yang bekerja di Jogja hanya bisa ngontrak dan lambat laun akan tergusur. Apalagi Sultan yang lima tahun lalu mengatakan tidak akan pernah dibangun jalan tol di Jogja, sekarang sudah berubah dan akan menggusur banyak warganya untuk pembangunan jalan tol. Maka, tunggulah 15 tahun lagi, Jogja akan kehilangan keistimewaannya.

Follow me in social media:

Pensiunan guru SD yang promosi menjadi dosen Psikologi di Universitas Muhammadiyah Malang. Sekarang balik lagi jadi mahasiswa di Benua Biru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *